Perpindahan dari DigitalOcean ke Scaleway

Tidak terasa sudah 3 tahun saya menggunakan DigitalOcean sebagai provider di dalam menampung hobby project ataupun proyek produksi. Selama ini saya tidak mengalami banyak permasalahan yang signifikan, hingga selama setengah tahun terakhir sejak seluruh dunia terkena wabah virus corona. Koneksi saya ke Server Singapore sangatlah lambat, terutama jika dari ISP Telkom(Telkomsel, Indihome dll), sehingga saya kesulitan sekali mengkases VPS saya di DigitalOcean, terlebih lagi biaya server DigitalOcean naik karena terkena imbas volatile nya USD terhadap Rupiah.

USD to IDR 2 April 2020 (16k bok)

Keadaan itu membuat saya mencari VPS provider lain yang lebih cheap dan lebih powerful untuk digunakan di dalam mendeploy proyek-proyek saya pribadi. Setelah lama mencoba disana sini, jatuhlah hati saya kepada Scaleway. VPS Provider Eropa berbasis datacenter di Perancis. Pertama karena biayanya murah (ya 10 USD VPS Digital Ocean = 3.5 USD VPS Scaleway, dimana itu ga masuk akal pakai banget), lalu network nya masih ok via Telkom Indonesia.

Untuk kasus Digital Ocean ini, engineer Digital Ocean sudah mengajukan nota keberatan kepada Telin, induk Telkom Indonesia di Singapore, untuk berhenti melakukan drop paket ke datacenter Singapore baik milik Digital Ocean, Vultr, maupun AWS (bayangkan AWS saja di drop, haduh -_-). Saya sendiri melalui perusahaan saya bernaung, saya juga mengajukan nota keberatan, tetapi pihak Telin di Singapore masa bodoh, mereka bilang itu kebijakan perusahaan, mereka tidak peduli dengan teriakan provider lain yang terkena impact nya, dimana menurut saya itu tidak adil. Hingga artikel ini saya tulis, masalah ini masih dilakukan, dengan alasan agar trafik web dari Indonesia tidak terlalu lambat, sehingga datacenter milik provider yang ada di Singapore tidak jadi prioritas.

Digital Ocean pun Ngomel. Ga bisa komentar mereka. Hahaha..

Sebenarnya menurut saya ini mudah, Telkom menekan kita untuk pindah ke data center IIX, di Jakarta, tetapi masalahnya biaya sewa data center saja mahal, bahkan VPS ya yang notabene itu Virtual Private Server, yang seharga 5 USD di Digital Ocean, di Indonesia minim 60-100 USD per bulan nya, yang menurut saya ga masuk akal, biaya sewa data center nya pun sama seperti itu, tinggi nya amit-amit, narik kabel untuk international bandwith ya sulit sekali, sudah gitu lokal bandwith kadang kalau ada klien akses kadang di ISP tertentu di Indonesia masih masalah. Pusing sudah.

Ya sebenarnya untuk saya pribadi saya tidak terlalu masalah, wong blog saya sendiri trafiknya tidak besar, tetapi untuk perusahaan dimana saya bernaung yang punya data center di Singapore, membuat saya kelabakan pindah ke lokal server dan menambahi kerjaan orang untuk sesuatu yang tidak penting. Hal ini menyusahkan orang sih, yang pastinya.

Terlepas dari hal itu, saya hanya bisa mengatakan, sedih untuk telin, sudah semua trafik indo di proxy lewat network mereka, ketika mereka ga kuat, bilang dengan mudah drop trafik aja, kan ngacau itu. Tetapi sisi baiknya, saya jadi tahu scaleway, dan memindahkan server DO saya ke scaleway. Terlepas dari itu, waktunya libur. Selamat berlibut bagi yang merayakan hehehe..

31 thoughts on “Perpindahan dari DigitalOcean ke Scaleway

  1. Infonya sangat berguna, langsung saya komplain barusan ke telkomsel dan telkom. Tapi akses ke server usa pun kena drop paket, biasanya telkomsel aja lancar 2-3mbps hari ini gila cuma kurang dr 200kbps! Klo caranya emang maksa kita pake dc lokal spt itu, ya kita bisa ikut demo lah, bikin petisi di change dot org, ajakin temen” DWH jg hehehe

  2. pantes 3 bulan ini trafik nya ancur2ancuran eh ancur beneran,
    soalnya kan mayoritas visitor pake indihomo ini.
    btw thanks info Scaleway, keren juga tuh, pindah juga ahh…. #ehtapi baru topup DO #mewek

      1. wah jadi ikutan naik nih, padahal ane demen juga tuh waktu di scaleway, cuman sekarang lagi pake yang gretongan dulu ala cloud hehe, ntar kalo siap, naik lagi tuh ke server europe, macam aruba dan scaleway

        1. Hahaha gretong paling murah rasanya always Free punya nya GCP. Tapi kapan lalu aku installin untuk blog wp ga kuat. ahha.. rasanya mesti pakai yang db nya kecil macam sqlite, hahaa.. (tapi kalau blog view nya berat ya kerasa juga)

          Saya lagi lihat-lihat hetzner, kemarin masih ketolak, berusaha proses sih supaya ga ketolak, soalnya lumayan kerasa, cuman 3.49 dibandingkan scaleway 4.99 ntar kalau naik, jadi sambil lihat-lihat dulu. Cuman EU punya VPS paling murah aku rasa. yang lain ya agak mahal dikit. haha..

  3. VPS ya yang notabene itu Virtual Private Server, yang seharga 5 USD di Digital Ocean, di Indonesia minim 60-100 USD per bulan nya, yang menurut saya ga masuk akal,

    Ah masa sih ? Provider Indo juga ada kok yang kisaran harga segitu, beberapa provider malah. Mungkin sudah terlanjur antipati saja, jadi ngga riset terlalu banyak

    1. Ini saya tidak antipati sih. Paling murah di indo nyentuh 100k Bang, ga ada yang lebih rendah dari itu btw. Mostly ya, Kita biasa pecah2 instance jadi VPS kecil2. Sudah coba beberapa sih, cuman hasil ga memuas kan kaya server di Luar negeri. Benchmark kita 2 bulan terakhir, 2 Provider berbeda yang lumayan kompetitif(menurut saya ya), itu 1 nya network nya IIX nya bagus, tapi CPU nya jedok ga kuat, satunya CPU nya ok, harga kompetitif tapi, ada tapinya, networknya kadang naik turun, dan pakai OpenVZ(yang mostly oversell), itu kenapa saya agak ga nyaman pindah ke lokal.

      Mungkin pertanyaan nya, “Loh kan perusahaan middle high, kenapa kok invest VPS”, ehm kita belum mampu beli data center sendiri, jadi paling murah dan paling bawah adalah invest ke VPS kecil2 dulu, karena dulu sama teman pernah alamin rugi gede sih pasang server sendiri di Jupiter(semoga ga salah sebut), ga cost effective dan kurang tenaga jadi ya nasib nya dah kukut servernya. haha…

      Ya mungkin kalau ada yang bagus bisa di refer kan ke saya, kalau bisa referal link, jadi sama-sama enak 🙂

      1. Lagipula hosting Indonesia pada pelit semua, untuk spesifikasi rendah aja bandwidth sangat dilimit, masa iya cuma dapet 10Mbps IIX Shared? Sedangkan kayak DO, OVH, Vultr, dll paket $5 aja bisa dapet dari 100Mbps++

        1. Nah ini sih yang agak sulit. Saya mengalami itu di beberapa provider lokal. Tapi di indonesia memang cost nya segitu, mangkanya saya sendiripun agak pusing sih. Cuman harus ada sacrifice sedikit supaya ekosistem di Indonesia berkembang. Sebenarnya mostly sudah berkembang, cuman Telkom aja yang ga mau lower ego mereka. Kaya OpenIXP itu banyak yang ngomel harusnya Telkom naikin bandwidth dari 40GBps jadi 60 atau 80 lah minimal agar bisa serve ke pelanggan telkom lebih baik dan telkom ga mau. alesan nya karena mereka sudah punya konten in house, jadi ngapain dari provider lain. ya lucu lah pokoknya. hahaa..

          cuman saya pribadi sih berharap agar Indonesia berkembang, karena percepatan perkembangan ini akan mendukung edge computing juga, dan membantu banyak pemain lokal untuk grow. Itu sih. Terima kasih sudah main-main kemari 🙂

  4. Mungkin anda belum coba provider lokal idcloudhost.com dimana server singaporenyapun sudah konek dengan telin. Bandwith international cepat. Harga sama murahnya.

  5. Kalau butuh harga murah seperti di DO, ada kok 🙂 Bisa ke jetdino.cloud

  6. Terima Kasih Informasi.
    Saya kira ada masalah di Internet saya. Ternyata memang di sengaja oleh pihak Telkom.

    1. hahaha.. mau gimana, ya begitulah. Dijalanin aja. Kita kan orang bawah, mau ngomel bijimana pun ga ga bakalan di denger, dah bosen sejak aku lahir sampai sekarang ya gini-gini aja. Kita UMKM mah apa di depan telkom, ga dianggap. hahaa..

  7. Terima kasih atas infonya, semua datacenter kami di DO Singapura sama sekali ga bisa diakses lagi jaringan Indihome, sekarang saya tau dari artikel mas rupanya Telin memang melakukan drop packet jadi saya bisa jelaskan ke atasan saya.

    1. Ga apa-apa saya rasa ada tujuan juga telkom. Kalau kita pindah ke Indonesia benernya secara undang-undang kita akan lebih aman, soalnya it’s on our own soil. Sampai sekarang saya belum pakai AliCloud, dulu pertama kali bangun start up 2017, mau invest coba pakai Ali cloud, telpon2, CC saya ketolak. jiah.. *sedih

  8. Gak coba pake cloudflare bang? Tapi serverku di ovh canada lancar jaya sih.. gak ada masalah koneksi..

    1. Nah pertanyaan bagus, tadi pagi beberapa teman ada bilang “wah kok balik banter ya? ga salah”, tapi sore ini abis di check lagi lambat lagi (case Indihomo, beda-beda sih, soalnya beberapa client ngomel), coba di nyalakan kinton kuning nya (curi kata2 abang2 niagahoster di DWH), terus lemot, jadi balikin lagi ga pakek. Posisi server di IIX Jakarta sih.

  9. Kalau pindah vps stepnya2nya bagaimana pak? Apakah harus install dari awal lalu backup dan restore Databasenya ke vps baru?

    1. Ya saya lakukan itu sih. Soalnya saya Server Administrator. haha…
      harusnya case by case setahu saya ada perusahaan tertentu yang support, cuman saya the hard way, selalu manual sih, jadi 2 bulan terakhir ini juga coba pindah dari 1 VPS provider ke yang lain di IIX, ya install 1-1. Kalau mungkin mau cepet kedepan nya, bisa pakai vestacp.com (untuk hobby boleh, tapi untuk production a big no no, soalnya not 100% stable), jadi tinggal scp antar server tar.gz backup nya jadi ga perlu download ke local terus upload lagi, tapi download dari 1 server ke server yang lain nya (see https://www.computerhope.com/unix/scp.htm). Gitu sih.

      Kalau stack nya PHP saya install manual sih. Cuman OS nya saya ganti dari Ubuntu ke CentOS, pingin pakai SELINUX soalnya. haha.

  10. Persis seperti yang saya alami ketika bulan Mei 2020, tiba2 banyak komplain dari user pengguna indihome tidak bisa akses ke web yang saya kelola, sudah komplain ke call center indihome berkali-kali, tapi ya masalahnya masih suka muncul

    akhirnya saya putuskan pindah server lokal di cloudhosting dan menurut saya disini sudah cukup bagus untuk melayani user saya

  11. udh riset blm mas? ini khusus DO ato semua VPS yang servernya di Singapura?

    btw, kalo ganti lokasi tapi provider VPSnya sama bisa gak ya?

    1. Semua sih(Sudah riset maksud saya). Saya sudah kontak beberapa teman sysadmin yang pakai vultr, aws, linode, gcloud(lebih parah dari yang saya bayangkan sih, google kena drop,bah, aplikasi mobile nembak API sampai mampus), yang kena pertama itu cloudflare lambat sejak awal tahun, dan itu rame di forum cloudflare. (Sebenarnya jawaban nya mudah, telkom melakukan filtering kan, pemerintah punya aturan kominfo, tapi alat mereka ga kuat, proxy nya, jadi ya sudah.. haha.. apalagi telkom paling senang inject script bah.. wes)

      Harusnya in theory bisa. Cuman saya terlanjur pindah ke scaleway, jadi ya sudah, cuman yang di DO saya tetap keep dan sampai hari ini masih masalah btw(hanya di telkom, bahkan di telkom corporate[di kampus tempat saya ngajar pakai telkom corporate + FM] wuh lambatnya luar biasa sih, kalau saya pakai gateway FM banter sekali).

      Dicoba aja, DO kan gampang snapshoot dan create new VPS, sapa tahu bisa membantu, soalnya like hell kalau pindah 1-1. Saya alamin itu 2 bulan ini, yang client kecil2 dipindah pakai VPS kecil2 ke JagoanHstng.com(tetep parah ke telkom, ke FM lebih lagi), ntanetwork.com bagus, cuman VPS nya mahal, terus bertahan di biznetgi*.com

      Yang client gede di CBN, datautama, dll yang data center lokal. Dah gitu.

  12. Terima kasih banyak pak buat pembahasannya…
    Saya baru ada rencana berlangganan VPS, sebelumnya mencoba-coba yang gratisan di AWS (trial dulu)
    Ingin bertanya pak, apakah pernah mencoba http://www.exabytes.co.id ?
    Siapa tahu bapak pernah mencoba dan bisa memberikan review-nya.
    Terima kasih sudah membagikan pengalamannya.

    1. Saya tidak pernah pakai, tetapi beberapa teman lain menggunakan, mereka bilang exa cukup ok, cuman kebanyakan mereka gunakan untuk low traffic website, jadi saya tidak bisa komentar banyak, kalau cuman untuk low traffic website, banyak yang bilang ok, then kalau saya pribadi nothing to lose ya beli aja, cuman kalau mission critical, saya ga berani ngomong. Sekarang saya sudah pindah Ke BiznetGio untuk server lokalnya, pelayanan nya ok, murah sih kagak.. haha..

  13. Yeap, kena masalah akses bandwidth luar negeri ini makin berat mungkin ya karena belakangan ini kan orang banyak WFH dan pakai aplikasi streaming seperti youtube dan zoom makin menggila (akses luar negeri) jadi mungkin jadi sempit ya bandwidth akses keluar negeri dan bisa jadi aplikasi tertentu tersebut di kasih akses lebih besar di bandingkan yang lain agar memudahkan pekerjaan orang. Tapi ini teoriii…

    Yang pasti semua server yang dibuat dari luar negeri itu kena masalah dan so far, saya akhirnya pakai server Indonesia. Berhubung karena trafficnya agak mayan dan butuh VPS, akhirnya nyobain biznet gio. So far, hasilnya cukup ok di sono ya.. memang kelas paling murah cloud servernya itu sekitar 200rb. Namun, it’s better daripada gak bisa dibuka sama sekali websitenya sama pengunjung.

    PR berikutnya sekarang lagi nyari CDN Indo yang terjangkau harganya dan cukup baik. Sementara ini belum ketemu yang bagus dan harganya pas seperti bunnyCDN. Sayangnya mereka belum ada pop di Indonesia.

    1. Yep, saya juga ke Biznet Gio akhirnya, kemarin ke beberapa provider agak ga yakin, cuman sayangnya pricing floating IP nya Biznet tidak dijelaskan di halaman pricing, saya ketenggok di IP nya, haha.. mereka menulis di KB soalnya bukan di halaman pricing, so sad to be honest.

      Btw untuk CDN dah coba maxcdn local? Setahu saya maxcdn ada, dan dipakai sama FB, Twitter, Google dan CDN nya di Jogja sama di Bandung ga salah. Saya tahunya karena di konsorsium IDNIC diceritakan kalau University Network(Indonesia University Network), itu bikin jaringan sendiri untuk konek ke CDN lokal ini, jadi kaya kampus besar di jogja, UGM, UII, AMIKOM, dan UNY ga salah, mereka bisa sharing bandwith yang akhirnya bikin cost network lease nya turun. Ini cukup menarik sih. Cuman sayang di kampus tempat saya bernaung masih alot belum bisa -_-

Leave a Reply. I will come back and maybe we can have some conversation :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.